Connect with us

Berita Music

Anugerah Musik Indonesia ke-22 Tahun 2019, “Musik Bahasa Dunia”

Published

on

FEM Indonesia – Anugerah Musik Indonesia (AMI Awards) adalah ajang penghargaan tertinggi bagi industri musik indonesia yang diberikan oleh Yayasan Anugerah Musik Indonesia (YAMI).

Seiring dengan usianya yang di tahun 2019 ‘ini memasuki tahun ke-22. YAMI berharap bahwa eksistensi yayasan ini bisa terus memberikan kontribusi nyata kepada khasanah musik Indonesia.

“Kami sudah bekerja keras meningkatkan layanan, semoga semua proses dapat dijalankan ‘ secara fair, transparan,. dan berintergritas sehingga hasilnya dapat dipertanggungjawabkan kepada publik.” Kata Dwiki Dharmawan, Ketua Umum Yayasan Anugerah Musik lndonesia pada keterangan siaran persnya baru-baru ini di Jakarta.


Tahun 2019 ini tema yang diusung adalah “Musik Bahasa Dunia.” Ini adalah kesinambungan dari tema-tema sebelumnya, di mana pada tahun 2016 membawa tema “Music Is My ldentily’, musik sebagai identitas bangsa. Dilanjutkan dengan tema “Musik Tanpa Batas” pada tahun 2017 ketika era digital semakin berkembang dan orang bisa menikmati musik secara fleksibel kapan pun. di mana pun dan dengan cara apapun.

Kemudian 2018 mengangkat “Satu Musik Indonesia’, di mana tidak ada lagi pemisahan antara musik di ranah mainstream atau side stream. karena semua musik punya kesempatan yang sama dinikmati dalam satu layanan digital.

Tahun 2019 ini AMI dengan bangga mengusung tema “Musik Bahasa Dunia” setelah mengamati karya-karya musisi Indonesia semakin meningkat secara kualitas, bisa bersaing dengan karya musisi luar negeri, dan bahkan dinikmati oleh penggemar musik di mancanegara. Generasi X dan Y yang mempunyai aspirasi besar di bidang musik semakin mempunyai kesempatan lebih mudah untuk mengeksplorasi musik, bahkan berkolaborasi dengan musisi dan produser manca negara.


Pilihan dalam menciptakan musik dalam bahasa Inggris pun memberi peluang karya mereka dinikmati secara intemasional. Sehingga tidak heran jika dalam layanan musik digital secara streaming, karya musik dari Indonesia bisa dalam satu playlist dengan karya musisi mancanegara. Keberanian mengusung bahasa daerah dalam karya musik anak bangsa juga patut diapresiasi. Ini membuktikan bahwa musik sebagai bahasa dunia, bisa dinikmati tanpa batas secara universal.

Dengan perubahan yang signifikan pada industri musik di era digital inilah YAMI berkomitmen untuk berkiprah lebih aktif demi memberikan kontribusi pada kemajuan industri musik tanah air. Hal ini terwujud dalam upaya peningkatan berbagai aspek baik secara kualitas maupun kuantitas.

Pendaftaran secara online yang sudah dikenalkan di tahun 2017, saat ini mengalami peningkatan pesat. Tahun ini berhasil dihimpun 1973 karya yang dikurasi secara kompeten oleh para entrees.

Terkait penyeleksian karya, YAMI saat ini berupaya terus untuk meningkatkan kualitas dan kuantitas anggotanya. Saat ini sudah ada 2.754 peserta yang tergabung di AMI. Ada dua keanggotan di YAMI yaitu “Anggota Reguler” dan “Anggota Swara.“ YAMI membuka kesempatan sebanyak mungkin kepada siapapun untuk bergabung sebagai “Anggota Reguler,” di mana mereka mempunyai hak untuk menentukan para calon nominasi.

Sedangkan “Anggota Swara,” yang pesertanya adalah para pelaku industri musik seperti komposer. produser, penata musik, dll dipilih berdasarkan seleksi yang ketat dan kompeten. Karena mereka inilah yang mempunyai hak untuk menentukan calon nominasi dan penerima penghargaan AMI.

Berbagai sosialiasi sudah dilakukan oleh YAMl, salah satunya bekerja sama dengan Badan Ekonomi Kreatif (BEKRAF) menggelar acara ‘MUSlKOLOGl’, sebuah konferensi musik dengan program edukasi sharing knowledge dari para ahli dan praktisi industri musik untuk memberikan pengetahuan dan wawasan baru tentang industri musik, serta coaching clinic. Acara yang telah digelar di 6 kota yaitu Jogjakarta, Palembang, Medan, Ambon, Manado dan Surabaya ini mendapatkan apresiasi bagus dari para peserta.

Dari periode Juli 2018 Juni 2019, semua data yang masuk dikumpulkan, kemudian diadakan “Sidang Kategorisasi,” yaitu kegiatan untuk menempatkan semua lagu pada genrenya masing-masing dan sekaligus menentukan kategorisasi. Di sidang inilah YAMl mengundang para pakar dari berbagai bidang dan genre untuk memberikan penilaian. Setelah kategorisasi selesai, kemudian diedarkan kepada seluruh “Anggota Reguler” dan “Anggota Swara” untuk menentukan calon nominasi lewat voting secara online. Selanjutnya data hasil voting akan diumumkan ke public dalam bentuk siaran pers nominasi 22nd AMI AWARDS,yang diadakan pada tanggal 08 Oktober 2019 di Sarinah Thamrin It.UG dengan bintang tamu Ardhito Pramono, Lesti dan Trisouls. Pemilihan lokasi Presscon di San’nah bukan tanpa alasan, tentunya karena ajang AMI Awards sejalan dengan visi Sarinah yang sama sama ingin meningkatkan kecintaan masyarakat Indonesia terhadap produk. seni dan budaya dalam negeri serta membawa ke kancah internasional. Selanjutnya daftar nominasi akan masuk ke voting online tahap 2 yang dilakukan oleh anggota swara untuk menentukan penerima trophy AMI Awards.

Keseluruhan ken’a YAMl diatas nantinya dapat disaksikan pada 28 November 2019 ketika malam puncak “Penganugerahan AMI Awards.”

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Music

Vokalnya Mirip Michael Buble, Pebrio A. Ryan Rilis “Tetap Setia”

Published

on

FEM Indonesia – AK Production melahirkan seorang penyanyi pendatang baru, Pebrio A. Ryan. Adalah pemandu bakat, dan musisi kenamaan Ageng Kiwi, yang menemukan penyanyi bersuara emas ini.

Ageng telah mempersiapkan penyanyi bersuara bariton ini untuk menjadi satu nama yang fenomenal dalam industri musik Indonesia lewat karyanya di single, “Tetap Setia”.


“Kehadiran Pebrio A. Ryan, bukan semata-mata karya personal, melainkan karya kolektif bagi kemajuan industri musik Indonesia yang kurang menentu seperti saat ini,” ujar Ageng Kiwi di acara peringatan Hari Ulang Tahun Ke-10 Rumah Singgah Bunda Lenny Humaniora Foundation, Bekasi, Sabtu (22/02/2020).

Awal tahun 2020 ini, kata Ageng, diharapkan dapat menjadi momentum positif bagi lahirnya penyanyi baru Indonesia, kategori pria. Sebab menurut Ageng, saat ini industri musik Indonesia mengalami kelangkaan penyanyi profesional populis, khususnya penyanyi pria. “Kita harapkan Pebrio dapat mengisi kekosongan ini,” harap musisi multi genre ini.


Sementara, Pebrio A. Ryan menjelaskan, tidak mudah mendapatkan lagu yang sesuai. Lagu ‘Tetap Setia’ yang arrasemennya digarap Echal Gumilang & AK Pro Team. “Saya tidak memerlukan instrumen lain untuk mendapatkan feel lagu ini. Saya merasa menemukan warna musik yang sudah sesuai dengan karakter vokal saya. Musiknya juga _easy listening,” ujarnya.

Pria yang pernah menjuarai ajang Bintang Radio Tingkat Provinsi Kalimantan Timur, tahun 2011 lalu, soal musik yang dibawakan mengaku lebih banyak berkutat dengan musik pop. Tapi tak hanya sekedar pop biasa. Vokal Pebrio terasa pas dengan lagu nada-nada mellow (lembut), namun resembling jazz_ (mendekati warna musik jazz). Bahkan warna vocal dan gayanya bernyanyi mirip-mirip penyanyi dan aktor kenamaan asal Kanada, Michael Buble, yang dia idolakan.


Pebrio semakin yakin dengan passion-nya menyanyi. Hal ini menurutnya bagian dari cara dia melebarkan sayap berkarir di industri hiburan. Tak butuh alasan yang rumit, kata Pebrio, untuk mencintai lagu. “Seseorang bisa menyukai lagu, mungkin karena liriknya menyentuh, atau nadanya enak. Bahkan bisa juga karena lagu itu mewakili peristiwa-peristiwa penting yang terjadi dalam hidup,” ujar artis yang sudah membintangi puluhan iklan produk jasa, konten provider, makanan dan minuman ini. Lewat lagu yang dinyanyikannya, Pebrio ingin membuat setiap orang bahagia. Dimulai dari hal paling dasar, yaitu musik sebagai hiburan.

“Musik itu teman. Bahagia dimulai dari bernyanyi. Musik membantu mereka yang sulit menggambarkan perasaan atau meluapkan emosi,” tandas kelahiran Berau Kalimantan Timur, 15 April 1992 ini.

Continue Reading

Music

Terinspirasi Ninja Turtles, The Angels Percussion Rilis “Super Power Cowa Bongo”

Published

on

FEM Indonesia – Pada 14 Februari 2020 lalu menjadi spesial bagi The Angels Percussion untuk berbagi kado kebahagiaan kasih sayang.

The Angels Percussion merilis sebuah single terbaru yang berjudul Super Power Cowa Bongo! Terinspirasi dari 4 karakter Teenage Mutant Ninja Turtles yang selalu menyuarakan semangat pantang menyerah, dengan teriakannya “Super Power Cowa Bongo!”.


Lagu bercerita tentang Semangat Hidup, untuk terus melangkah dan bergerak tanpa henti. Walaupun masalah akan selalu ada, pastikan ada jalan keluarnya. Bicarakan, suarakan, jangan hanya dipikirkan. The Angels Percussion percaya, setiap manusia pasti memiliki kekuatan super didalam dirinya!.

Uzie dan Ochy (The Angels Percussion) juga menggandeng dua penyanyi wanita lainnya, Alma Raihannah (Voc) dan Yacko (Rap). Tetap hadir dengan konsep duo drumer perkusionis mengusung musik Electronic Dance Music menjadikan duo drummer cantik yang bersinerji dengan alunan vocal dan rap ini semakin unik.

Proses terciptanya lagu masih dikerjakan bersama dengan produser musik single/lagu sebelumnya, yakni Dimas Achonk (Studio Mimpi) dan di rilis secara digital (apple music, spotify, joox melalui digital partner INSIDE INDO.

Continue Reading

Music

Kamga dan Atsy Kembali Ciptakan ‘Monster’ Versi Akustik

Published

on

FEM Indonesia – Sukses dengan single perdananya ‘Monster’ bersama dengan Attila Syah (Atsy) yang diluncurkan pada Desember 2019 lalu, Kamga kembali mengeluarkan sentuhan yang berbeda untuk single ini dalam format akustik.

Berkolaborasi dengan Pluus Record, sebuah record label yang didirikan oleh Reza ‘Arap’ Oktovian, single Monster versi akustik ini resmi diluncurkan pada Jumat, 14 Februari 2020 diseluruh digital platform.

Berbeda dengan single Monster sebelumnya, single Monster kali ini menyuguhkan sentuhan emosi yang berbeda. Dengan musik akustik dan karakter suara Kamga yang luar biasa, lagu ini berhasil membawa suasana menerawang yang berbeda dari lagu sebelumnya yang mengutamakan irama synth pad.

“Perbedaan accoustic version ini dengan original version, kami lebih menunjukkan kemarahan pada diri sendiri.. Sementara acoustic version lebih menunjukkan berdialog dan berbicara dengan diri sendiri.” jelas Atsy seperti dikutip dalam keterangan siaran persnya di Jakarta, baru-baru ini.

Bagi Kamga sendiri, ia menginterpretasikan acoustic version ini seperti sedang berbicara dengan diri sendiri didalam hati. “Sebuah percakapan yang tidak lagi dibalut teriakan amarah seperti pada original version sebelumnya, diversi ini kami bawakan nada yang lebih tenang dan saling memahami” jelas Kamga mengenai konsep single terbarunya ini.

Monster mengisahkan tentang akibat dari tekanan yang bertubi-tubi terhadap state of mind seseorang. Cobaan yang menyerang dari berbagai arah membuatnya tak lagi bisa menjadikan lari sebagai pilihan. Saat terpojok, insting naluri manusia yang mirip dengan binatang mengambil peran. Menyerah dan mati dalam keadaan, atau berubah menjadi ‘monster’ yang lebih besar dari masalah tersebut, dan memakannya balik.

“Menurut kami, Atsy & Kamga sangat serius menjalani lagu ini.Terlihat sekali dalam pembuatan lagu ini, mereka sangat passionate, Sehingga yang dihasilkan lebih keren daripada yang dibayangkan. Sukses selalu untuk Kamga dan Atsy!” Ujar Reza ‘Arap’ Oktovian.

Saat ini, versi akustik single Monster sudah dapat dinikmati pada digital platform seperti Spotify, Itunes, Google Play Music dan Soundcloud. Penasaran?

Continue Reading
Advertisement
Advertisement

Trending