Connect with us

Hot News

Mantan Suami Aktris Jenny Rachman, Meninggal Dunia di Singapura, Ini Kabarnya!

Published

on

FEM Indonesia – Kabar duka kembali datang dari dunia selebriti. Kali ini dari aktris Jenny Rachman. Melalui akun instagramnya, @jennyrachman18 menguplod foto-foto bersama sang suami, dan menulis kabar duka bahwa Suprajarto telah meninggal dunia.

“Inna lillahi wa inna ilaihi raji’un, Telah berpulang ke Rahmatullah Suami Saya, Suprajarto bin KRTH. Poerwaningrat (Almarhum), Selasa, 19 Desember 2023 pukul 09.08 Waktu Singapura,” tulis Jenny Rachman

Aktris peraih piala citra ini juga menambahkan kata-kata permohonan maaf kepada masyarakat. “Mohon dimaafkan segala kesalahan Almarhum. Semoga amal ibadahnya diterima di sisi Allah SWT dan husnul khotimah Aamiin Allahumma Aamiin. AI— Fatihah,” tulisnya.

Seperti diketahui, Jenny Rachman dan Suprajarto menikah pada 18 April 2008 kemudian dari pernikahannya tersebut tidak memiliki keturunan, karena saat itu Suprajarto berstatus duda cerai mati dengan dua anak kandung.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Hot News

Krisis Kesehatan Meningkat, PMI Lanjutkan Layanan Kesehatan Keliling di Pengungsian Khan Younis

Published

on

FEM Indonesia – Kondisi terakhir pengungsian di Rafah Gaza dan wilayah lain semakin memprihatinkan. Sebagian besar pengungsi yang sudah beberapa kali pindah lokasi pengungsian karena alasanoperasi militer dan perintah evakuasi oleh IDF Israel ini alami kelelahan fisik, kesulitan akses air, dan krisis bahan pangan akibat pembatasan suplai logistikdari perbatasan. 

Selain itu, banyak dari mereka juga menderita sakit dan luka-luka. Menanggapi situasi ini, sejak awal Februari 2024 lalu, Palang Merah Indonesia (PMI) bekerja sama dengan Lembaga Kemanusiaan lokal di Gaza tetap berkomitmen melanjutkan Layanan Kesehatan Keliling dan memastikan agar layanan ini bisa menjangkau wilayah-wilayah penampungan lainnya. 

Sekretaris Jenderal Palang Merah Indonesia, Dr. Abdurrahman Muhammad Fachirmenyatakan, dalam misi kemanusiaan di Palestina ini, selain membantu penyediaan kebutuhan dasar pengungsi, PMI juga berfokus pada layanan kesehatan, layanan dapur umum dan juga penyediaan air bersih. 

“Tiga layanan utama ini akan terus kita lanjutkan dan kita perluas ke berbagai wilayah sesuai dengan pertimbangan prioritas kebutuhan, akses jangkauan, serta keamanan dan keselamatan petugas,” ujarnya dalam keterangan siaran persnya, baru-baru ini.

Lebih lanjut Fachir menjelaskan, layanan Kesehatan Keliling dilaksanakan dengan perhitungan yang sangat hati-hati. Selain memperhitungkan akses masuk lokasi, PMI harus mempertimbangkan jaminan maupun keselamatan dan keamanan personil. 

“Kami tidak ingin Tim Medis kita menjadi target serangan. Pembiayaan kegiatan layanan ini menggunakan sumbangan dari donor dan masyarakat Indonesia melalui PMI. Oleh karena itu, atas nama PMI kami menyampaikan terima kasih dan penghargaan yang tinggi kepada para donor, sehingga layanan ini dapat terlaksana,” jelasnya.

Salah satu donor dari Indonesia adalah Lifebuoy yang selama puluhan tahun terus mewujudkan komitmennya untuk turut mencegah penyebaran kuman, melindungi kesehatan masyarakat, dan telah bekerja sama dengan berbagai organisasi lokal maupun internasional untuk misi kemanusiaan.

Sementara Kepala Markas Pusat Palang Merah Indonesia Arifin Muh Hadi yang saat ini berada di Kairo untuk memimpin langsung misi Kemanusiaan PMI di Gaza Palestina menjelaskan bahwa Layanan Kesehatan Keliling PMI ini dilakukan untuk menjawab terhentinya layanan dari sebagian besar Rumah Sakit akibat kerusakan struktur dan infrastruktur. 

“Pasien dengan kasus berat terpaksa tidak bisa dirujuk ke fasilitas kesehatan karena sistem rujukan pasien terhenti akibat keterbatasan transportasi dan ambulan, serta terhentinya operasional Rumah Sakit dan klinik darurat terdekat. Kegiatan Layanan Kesehatan Keliling PMI ini awalnya dilaksanakan di Kamp Pengungsian Rafah, namun karena situasi keamanan tidak memungkinkan akibat serangan beberapa waktu lalu, maka kini layanan tersebut dipindahkan ke Kamp Penampungan di Khan Younis. Banyak warga yang sakit dan terluka yang harus bertahan hidup di tenda-tenda darurat dengan kondisi yang sangat memprihatinkan. Padahal semestinya mereka yang sakit dan terluka parah ini mendapatkan penanganan dengan fasilitas medis standar di Rumah Sakit,” jelas Arifin.

Terhentinya layanan kesehatan di rumah sakit ini disebabkan hancurnya bangunan rumah sakit dan peralatannya, serta semakin terbatasnya tim medis karena banyak diantara mereka menjadi korban serangan. Layanan Kesehatan Keliling di lapangan juga kerap menghadapi beberapa kendala, diantaranya karena keterbatasan ketersediaan obat-obatan, dan tidak bekerjanya sistem rujukan pasien.  

Selain layanan kesehatan keliling, PMI pada tahap awal operasi kemanusiaannya juga telah memberikan bantuan obat-obatan untuk klinik di El Arish, peralatan kesehatan dan sanitasi pribadi untuk pasien dan anggota keluarganya yang di awat di Rumah Sakit serta peralatan CT Scan untuk mendukungan layanan medis di Rumah Sakit Palestina.

Sebagai catatan, WHO dalam siaran persnya memberitakan bahwa di Jalur Gaza, serangan udara dan kurangnya pasokan medis, makanan, air dan bahan bakar telah menguras sistem kesehatan yang sudah kekurangan sumber daya. Rumah Sakit telah beroperasi jauh melampaui kapasitasnya karena meningkatnya jumlah pasien serta pengungsi sipil yang mencari perlindungan. Penyediaan layanan kesehatan penting –  mulai dari perawatan ibu dan bayi baru lahir hingga pengobatan penyakit kronis – telah sangat terkendala. 

Serangan terhadap fasilitas kesehatan masih terus terjadi di Israel dan wilayah Palestina yang diduduki, termasuk mengambil nyawa dan melukai petugas kesehatan dan pasien, serta merusak fasilitas kesehatan dan ambulans. 

Kasus kesehatan yang banyak dijumpai di tempat-tempat layanan kesehatan antara lain adalah malnutrisi, Insfeksi Saluran Pernafasan Atas, diare, kudis, kutu kulit, ruam ruam kulit, cacar air dan sindroma penyakit kuning.***

Continue Reading

Hot News

Baru Bebas, Artis Amarzoni Ditangkap Polisi Diduga kasus Narkoba Lagi

Published

on

By

FEM Indonesia – Kabar mengejutkan datang dari dunia artis. Pasalnya, pada hari Rabu (13/12/2023), Satresnarkoba Polres Metro Jakarta Barat dilaporkan telah menangkap seorang artis Amarzonu yang diduga terlibat dalam tindak pidana narkotika lagi. 

Kasatresnarkoba Polres Jakarta Barat, AKBP Indrawienny Panjiyoga, mengungkapkan penangkapan tersebut. “Iya, Ammar Zoni,” kata Panjiyoga saat dikonfirmasi, Rabu (13/12/2023).

Meski begitu, Panjiyoga belum menjelaskan secara rinci terkait kronologi penangkapan Ammar. Termasuk, waktu dan lokasi penangkapan. Panjiyoga juga belum mengungkapkan terkait barang bukti narkoba yang disita polisi saat menangkap Ammar dalam kasus ini.

Sebelumnya, Ammar Zoni sudah dua kali ditangkap terkait kasus penyalahgunaan narkoba. Ammar pertama kali ditangkap pada tahun 2017. Kala itu, Ammar Zoni tersandung kasus ganja dan sabu.

Pada awal tahun 2023, tepatnya pada Maret, Ammar kembali ditangkap Polres Metro Jakarta Selatan dengan barang bukti narkoba jenis sabu. Ammar divonis hukuman tujuh belan penjara dan dinyatakan bebas murni pada 4 Oktober lalu. [foto : istimewa]

Continue Reading

Hiburan

Disebut Mandul oleh Hatters, Dewi Perssik Lapor Polisi ke Polres Kota Depok

Published

on

By

[URIS id=23632]

FEM Indonesia, Depok – Artis dan pedangdut cantik nan seksi, Dewi Perssik kembali melaporkan netizen yang telah menfitnah dirinya.

Kali ini artis yang akrab disapa Depe ini menyambangi Polres Metro Depok, Jawa Barat dan langsung melaporkan beberapa akun yang diduga penghindaan melalui medsos.

“Nampaknya tak membuat yang lain jera. Terbukti, masih ada saja hater yang mengusik hidup saya,” ujar Dewi kepada sejumlah awak media,” Jum’at (18/11).

Bersama kuasa hukumnya, Sandy Arifin, Depe membeberkan bahwa dirinya sempat memberikan teguran kepada akun yang telah menghinanya dan mengusik kehidupan Dewi. “Saya sudah pernah negur, saya bilang, ‘mbak tolong kalau bicara jangan seperti itu. Saya tiga kali gagal menikah bukan karena saya macam-macam’. Saya sudah kasih tau,” papar Dewi


Meski diam itu dianggap seperti emas, Dewi mengaku sebenarnya enggan menindaklanjuti para haters dengan membuat laporan ke polisi. Namun karena semakin dibiarkan, ulah para hater diperhatikan makin menjadi-jadi,” tegasnya.

“Ya dibilang mandul, itu kan perlu dibuktikan. Kemudian rumah tangga. Sebenarnya itu nggak masalah, cuma ini terus-terusan. Bolak-balik saya sudah mengikuti istilah diam itu emas, tapi ternyata, sepertinya saya harus melakukan sesuatu yang tegas,” tegas Dewi.

Begitu pula yang disampaikan Kasat Reskrim Polres Metro Depok, AKBP Yogen Heroes Baruno, yang sudah menerima laporan atas kasus tersebut. Bahwa saat ini pihaknya sedang menindaklanjuti laporan dari Dewi. “Iya hari ini Dewi konsultasi ke kami, terkait masalah yang dirasa cukup mengganggu. Kami sudah koordinasi dan sepakat untuk membuat laporan polisi untuk menindaklanjuti apa yang dilakukan oleh akun akun yang dilaporkan,” jelasnya.

Bahkan, pihaknya juha sedang mendalami nama pemilik akun tersebut, serta Pasal yang dijerat yang bisa menyerapkan UU ITE Pasal 27 dan 36. “Kami akan kembangkan lagi. Kenapa, pasal 36 karena ada beberapa kontrak kerja yang dibatalkan terkait informasi penghinaan itu,” katanya. [adiregas/foto: istimewa]

Continue Reading
Advertisement
Advertisement

Trending