Connect with us

Movie & TV

Manfaatkan Platform Blockchain dan Web3, Transvision Rilis TRINVI

Published

on

FEM Indonesia – Tidak ingin tertinggal dengan perkembangan tehnologi, Transvision merilis platform berbasis blockchain dan Web3 yakni TRINVI pada Jumat (7/10) di Jakarta. Perilisan tersebut sebagai bentuk teknologi terdesentralisasi berbasis Web 3.0 dalam industri penyiaran, media dan hiburan serta menuntut seluruh aspek bisnis bergerak dan beradaptasi.

Selain itu TRINVI mrupakan salah satu upaya kontribusi terhadap perkembangan industri penyiaran dan melibatkan para stakeholders untuk masuk dalam era ekonomi digital dengan mengaplikasikan teknologi Web 3.0. Untuk project pertama dari TRINVI adalah penerbitan NFT +62 Sails yang menggambarkan Season 1 dari mini-series Sang Soerya yang rencananya rilis akhir Desember 2022. Sedangkan hasil penjualan NFT +62 Sails ini akan digunakan untuk pendanaan mini-series Sang Soerya.

“TRINVI merupakan sebuah inisiatif Transvision dalam membangun inovasi untuk dunia penyiaran, media dan hiburan dengan memanfaatkan teknologi berbasis blockchain dan Web 3.0. Sebuah terobosan baru untuk masuk dalam ekosistem digital ekonomi dengan fundamental yang jelas serta memberikan kesempatan bagi masyarakat Indonesia dan Global berpartisipasi dalam perkembangan industri penyiaran di Indonesia. TRINVI sebagai sebuah karya anak bangsa, akan dapat secara nyata memberi sumbangsih besar kepada industri penyiaran Indonesia dalam memenangkan persaingan dalam pasar internasional, dengan memajukan konten Indonesia berkualitas,” papar Direktur Utama Transvision, Peter F. Gontha.

Sementara Direktur Business Development Transvision, Fachrul P. Kaliman menyatakan bahwa NFT merupakan fase pertama yang dibangun sebagai fondasi dari roadmap TRINVI. Sedangkan fase kedua akan dikembangkan sistem pembayaran FIAT, Credit Card dan E-Wallet. Untuk fase ketiga, katanya, akan masuk dalam tahap kolaborasi di luar ekosistem Transvision serta pemanfaatan token dalam TRINVI.

“Untuk fase keempat, TRINVI akan merilis launchpad yang menjadi jembatan untuk para creator dan komunitas bergabung dan memanfaatkan platform ini. Pada fase kelima, TRINVI akan mengembangkan platform ini untuk mendukung unit usaha yang lain dalam upaya mengekspansi bisnis dengan mengadopsi teknologi blockchain dan Web3 untuk masuk dalam era baru digital ekonomi,” katanya.

Di tempat yang sama, Direktur Programming dan Content Development Transvision, I Putu Bidharma Satya mengatakan jika dengan pendekatan digital ekonomi, NFT akan menjadi pembeda, dimana hal-hal yg iconic didalam sebuah tayangan dapat menjadi aset yang dikoleksi dalam bentuk digital dan dimiliki secara personal oleh para penggemar.

“Sebagai part marketing dari pengembangan produk, penggunaan NFT di dalam serial adalah sesuatu hal yang masih baru dan jarang ditemui sebelumnya. Kami berharap semua pihak bisa mendapat manfaat dari koleksi asset digital NFT ini,” ucapnya.

Untuk diketahui, TRINVI tak sekedar sebatas platform bisnis Transvision. Namun juga mewujudkan ruang temu bagi para stakeholder industri seperti kreator, kru, komunitas, investor hingga aktor/aktris untuk memanfaatkan ekonomi digital.

Bahkan bagi para kreator atau project owner, TRINVI menjadi sebuah idea launchpad, dimana dapat mengajukan ide konten kepada patron dan board of director. Ide yang telah lolos proses kurasi, nantinya akan didanai oleh NFT khusus dengan artwork merefleksikan konten. Nantinya konten akan mendapat ruang khusus dalam platform CubMu by Transvision sebagai platform distribusi. [foto : dokumentasi/teks : denim]

Movie & TV

Karena Ceroboh, Sara Fajira Nyinden di Film Horor “Sinden Gaib”, Ini Kisahnya!

Published

on

FEM Indonesia – Apa jadinya kecerobohan berdampak melahirkan teror yang mengancam keselamatan nyawa? Hal itulah yang terjadi pada sosok Ayu, yang jiwanya harus berbagi dengan sosok Sinden Gaib bernama Sarinten. 

Kisah nyata yang dialami Ayu itulah diangkat ke dalam film horor “Sinden Gaib” persembahan Starvision dari produser Chand Parwez Servia dan sutradara Faozan Rizal. 

Film berkisah tentang Ayu yang terus didatangi sosok sinden dari jagat alam gaib, Sarinten. Banyak paranormal diminta mengatasi gangguan itu, sampai melibatkan kreator konten supranatural. Namun, gangguan justru semakin menjadi-jadi. Hingga kini, Sarinten bersemayam di tubuh Ayu.

Dibintangi oleh penyanyi Sara Fajira sebagai Ayu dan Yuyun Arfah yang berperan sebagai Mbah Sarinten. Sara Fajira tampil begitu mengesankan di film ketika ia dirasuki sosok Mbah Sarinten. Di film, Sara juga beberapa kali nyinden, seperti peristiwa di kisah nyata yang dialami Ayu. Film ini juga mengambil lokasi syuting di tempat kejadian nyata pertama kalinya Ayu bersinggungan dengan sosok Mbah Sarinten yang merasukinya.

Produser film “Sinden Gaib” Chand Parwez Servia mengungkapkan melalui film ini Starvision ingin menghadirkan kisah film horor yang diangkat dari kisah nyata dan bisa menjadi pembelajaran bagi penonton agar selalu menjaga tata krama ketika berkunjung ke suatu tempat baru, sehingga hal-hal yang bisa memunculkan risiko bisa dihindari.

“Film “Sinden Gaib” ini dibuat berdasarkan kisah nyata yang ada di Trenggalek, Jawa Timur, yang terjadi pada 2010 dan sempat viral pada 2019. Starvision percaya cerita-cerita yang memiliki nilai lokalitas kedaerahan juga punya relevansi bagi penonton luas, lewat genre horor. Film ini juga mengajarkan kita agar selalu menghormati yang menjadi kepercayaan lokal dan selalu berhati-hati dalam setiap bertindak,” kata produser film “Sinden Gaib” Chand Parwez Servia.

Sementara sutradara Faozan Rizal menceritakan pengalamannya berinteraksi dengan sosok Mbah Sarinten yang hidup berdampingan dengan Ayu. Ketika itu, Faozan sempat terkejut saat dirinya ingin berbicara dengan Ayu, malah sosok Mbah Sarinten yang hadir di tubuh Ayu.

“Yang masih teringat ketika pertama kali bertemu Ayu atau Sarinten itu adalah tatapan matanya yang waktu itu melirik tajam ke saya dan langsung tanya, “kowe percaya aku?” (kamu percaya saya?). Kaget saya, karena baru saja mau salaman dengan Ayu (tokoh asli) tetiba Sarinten langsung masuk ke dalam dirinya. Melihat saya agak ragu, Sarinten bertanya lagi, “aku cantik ndak?” (aku cantik tidak?). Langsung saya jawab, “ya, saya percaya mbah cantik sekali.” Langsung Sarinten tertawa,” cerita Faozan Rizal.

Momen syuting pun tidak kalah mistisnya. Di lokasi, beberapa kali Faozan Rizal dan kru mengalami peristiwa ganjil. Seperti ketika ia mendapat bisikan saat syuting di Watu Kandang, Trenggalek, salah satu lokasi yang ada di dunia nyata tempat Ayu kerasukan Mbah Sarinten.

Di film “Sinden Gaib” penonton juga akan mengalami pengalaman mistis lewat lagu-lagu sinden dengan sentuhan Banyuwangi. Sara Fajira menceritakan pengalamannya bermain sebagai Ayu di film ini.

“Ini adalah pengalaman yang sangat kompleks bagiku. Selain berakting, aku juga harus menyinden dengan langgam Banyuwangi. Penonton akan melihat sosok Ayu yang misterius di film “Sinden Gaib.” Bekerja sama dengan Starvision dan Mas Faozan Rizal serta seluruh pemeran dan kru sangat membantuku untuk memerankan Ayu yang harus membagi jiwanya dengan Mbah Sarinten,” ungkap Sara Fajira.

“Sinden Gaib” dibintangi oleh Sara Fajira, Riza Syah, Dimas Aditya, Naufal Samudra, Arla Ailani, Laras Sardi, Rizky Hanggono, Yeyen Lidya, Liek Suyanto, Yuyun Arfah dan Novita Hardini akan tayang di seluruh bioskop Indonesia mulai 22 Februari 2024. 

Continue Reading

Movie & TV

Hangatkan Valentine 2024, Film “Ali Topan” Tayang 14 Februari 2024, Rebel tapi Responsible!

Published

on

FEM Indonesia – Film terbaru persembahan Visinema Pictures yang bekerja sama dengan Legacy Pictures, produksi Kebon Studio karya sutradara Sidharta Tata, “Ali Topan” akan tayang di jaringan bioskop bertepatan dengan hari Valentine dan hari pencoblosan Pemilu Indonesia.

Film “Ali Topan” akan sangat cocok untuk menjadi pilihan tontonan di hari spesial tersebut karena berkisah tentang romansa dua anak muda yang mendamba kebebasan di tengah kekangan keluarga dan tekanan yang menghantam mereka. Ali Topan dan Anna Karenina adalah representasi nilai “Rebel tapi Responsible” yang juga lekat dengan anak muda saat ini.

Meski berasal dari keluarga yang memiliki privilese, tetapi Ali Topan dan Anna dengan lantang menyuarakan isu-isu sosial yang sangat relevan. Keduanya juga berani berjuang demi hal yang benar meski harus melawan arus. Keduanya memang bersikap rebel tapi tetap bertanggung jawab. Ada alasan dan tujuan untuk kepentingan yang lebih besar, alih-alih memilih kenyamanan personal.

Berasal dari keluarga yang berantakan, Ali Topan (Jefri Nichol) memilih menghabiskan waktu di jalanan Blok M dan Warung Seni di bawah asuhan Opung Brotpang (Ari Sihasale) bersama gengnya, Dudung (Reza Hilman), Bobby (Omara Esteghlal) dan Gevaert (Bebeto Leutualy).

Pertemuannya dengan Anna Karenina (Lutesha), anak dari keluarga penguasa bisnis properti memberi warna pada hidup Ali Topan. Ali dan Anna saling jatuh cinta, tapi sayangnya hubungan mereka ditentang keras oleh orangtua Anna. Kekecewaan yang tak terbendung mendorong Ali dan Anna untuk pergi berpetualang bersama menembus jalanan lintas kota pulau Jawa, demi mencari masa depan baru. 

Namun dalam perjalanannya, banyak pihak berusaha melacak dan memburu mereka, termasuk Boy (Alex Matthew) yang tidak suka dengan kebersamaan Ali dan Anna. Ali Topan pun dituduh menjadi dalang dari kerusuhan di Warung Seni dan melakukan penculikan terhadap Anna. Lewat kisah romansa penuh petualangan dua anak muda Ali Topan dan Anna Karenina, film “Ali Topan” ingin memberikan hiburan yang hangat dan penuh perasaan campur aduk dengan konflik dan latar belakang karakter yang dekat dengan anak muda masa kini.

“Berbicara dunia “Ali Topan” sangat menarik. Selain menyajikan drama, juga ada keseruan dari petualangan road trip Ali Topan dan Anna Karenina. Penonton akan melihat perjalanan kisah cinta mereka yang penuh tekanan, dibungkus dengan musik underground hari ini untuk menghidupkan Ali Topan dan skenanya. Saat menontonnya akan mix feeling” kata Sutradara “Ali Topan” Sidharta Tata.

Film “Ali Topan” diangkat dari novel laris “Ali Topan” karya Teguh Esha yang populer pada era 1970-an. Cerita pun dikembangkan agar relevan dengan konteks anak muda masa kini dengan berbagai masalah yang dihadapi mereka. Selain Jefri Nichol dan Lutesha, film “Ali Topan” juga dibintangi Ari Sihasale, Onadio Leonardo, Reza Hilman, Omara Esteghlal, Bebeto Leutualy, Anya Zen dan Axel Matthew Thomas.

“Setiap generasi memiliki Ali Topan mereka masing-masing. Di era 70-an Ali Topan hadir di novel, lalu muncul Ali Topan di sinetron, dan sekarang lewat film yang disutradarai Mas Tata. Semoga aku dan Nichol juga bisa mewakili muda-mudi Indonesia masa kini lewat peran Ali Topan dan Anna Karenina di film ini,” ujar Lutesha. Film “Ali Topan” tayang di seluruh bioskop Indonesia mulai 14 Februari 2024.

Ali Topan telah melakukan world premiere (tayang perdana) di Busan International Film Festival (BIFF) 2023 pada program “A Window on Asian Cinema.” Film “Ali Topan” juga berkompetisi di program Indonesian Screen Award di Jogja-Netpac Asian Film Festival (JAFF) 2023. Ikuti terus perkembangan film “Ali Topan” di media sosial resmi Instagram @alitopanfim dan @visinemaid.

Continue Reading

Movie & TV

Hangatkan Valentine, Film “Ali Topan” Tayang 14 Februari 2024, Rebel tapi Responsible!

Published

on

FEM Indonesia – Film terbaru persembahan Visinema Pictures yang bekerja sama dengan Legacy Pictures, produksi Kebon Studio karya sutradara Sidharta Tata, “Ali Topan” akan tayang di jaringan bioskop bertepatan dengan hari Valentine dan hari pencoblosan Pemilu Indonesia.

Film “Ali Topan” akan sangat cocok untuk menjadi pilihan tontonan di hari spesial tersebut karena berkisah tentang romansa dua anak muda yang mendamba kebebasan di tengah kekangan keluarga dan tekanan yang menghantam mereka. Ali Topan dan Anna Karenina adalah representasi nilai “Rebel tapi Responsible” yang juga lekat dengan anak muda saat ini.

Meski berasal dari keluarga yang memiliki privilese, tetapi Ali Topan dan Anna dengan lantang menyuarakan isu-isu sosial yang sangat relevan. Keduanya juga berani berjuang demi hal yang benar meski harus melawan arus. Keduanya memang bersikap rebel tapi tetap bertanggung jawab. Ada alasan dan tujuan untuk kepentingan yang lebih besar, alih-alih memilih kenyamanan personal.

Berasal dari keluarga yang berantakan, Ali Topan (Jefri Nichol) memilih menghabiskan waktu di jalanan Blok M dan Warung Seni di bawah asuhan Opung Brotpang (Ari Sihasale) bersama gengnya, Dudung (Reza Hilman), Bobby (Omara Esteghlal) dan Gevaert (Bebeto Leutualy).

Pertemuannya dengan Anna Karenina (Lutesha), anak dari keluarga penguasa bisnis properti memberi warna pada hidup Ali Topan. Ali dan Anna saling jatuh cinta, tapi sayangnya hubungan mereka ditentang keras oleh orangtua Anna.

Kekecewaan yang tak terbendung mendorong Ali dan Anna untuk pergi berpetualang bersama menembus jalanan lintas kota pulau Jawa, demi mencari masa depan baru. 

Namun dalam perjalanannya, banyak pihak berusaha melacak dan memburu mereka, termasuk Boy (Alex Matthew) yang tidak suka dengan kebersamaan Ali dan Anna. Ali Topan pun dituduh menjadi dalang dari kerusuhan di Warung Seni dan melakukan penculikan terhadap Anna. Lewat kisah romansa penuh petualangan dua anak muda Ali Topan dan Anna Karenina, film “Ali Topan” ingin memberikan hiburan yang hangat dan penuh perasaan campur aduk dengan konflik dan latar belakang karakter yang dekat dengan anak muda masa kini.

“Berbicara dunia “Ali Topan” sangat menarik. Selain menyajikan drama, juga ada keseruan dari petualangan road trip Ali Topan dan Anna Karenina. Penonton akan melihat perjalanan kisah cinta mereka yang penuh tekanan, dibungkus dengan musik underground hari ini untuk menghidupkan Ali Topan dan skenanya. Saat menontonnya akan mix feeling” kata Sutradara “Ali Topan” Sidharta Tata.

Film “Ali Topan” diangkat dari novel laris “Ali Topan” karya Teguh Esha yang populer pada era 1970-an. Cerita pun dikembangkan agar relevan dengan konteks anak muda masa kini dengan berbagai masalah yang dihadapi mereka. Selain Jefri Nichol dan Lutesha, film “Ali Topan” juga dibintangi Ari Sihasale, Onadio Leonardo, Reza Hilman, Omara Esteghlal, Bebeto Leutualy, Anya Zen dan Axel Matthew Thomas.

“Setiap generasi memiliki Ali Topan mereka masing-masing. Di era 70-an Ali Topan hadir di novel, lalu muncul Ali Topan di sinetron, dan sekarang lewat film yang disutradarai Mas Tata. Semoga aku dan Nichol juga bisa mewakili muda-mudi Indonesia masa kini lewat peran Ali Topan dan Anna Karenina di film ini,” ujar Lutesha. Film “Ali Topan” tayang di seluruh bioskop Indonesia mulai 14 Februari 2024.

Ali Topan telah melakukan world premiere (tayang perdana) di Busan International Film Festival (BIFF) 2023 pada program “A Window on Asian Cinema.” Film “Ali Topan” juga berkompetisi di program Indonesian Screen Award di Jogja-Netpac Asian Film Festival (JAFF) 2023. Ikuti terus perkembangan film “Ali Topan” di media sosial resmi Instagram @alitopanfim dan @visinemaid.

Continue Reading
Advertisement
Advertisement

Trending