Connect with us

NASIONAL

Prihatin Jadi Lokasi Pembuangan Mayat, “K3D” Sulap Situ Pengarengan Jadi Kampung Wisata Hijau

Published

on

FEM Indonesia, Depok – Kawasan Situ Pengarengan di jalan raya Juanda, Depok, Jawa Barat, kata pendiri dan pembina Komunitas Kampung Kita Depok (K3D), Pak De Bowo pernah menjadi lokasi pembuangan mayat.

Beberapa kali ditemukan mayat mengambang, kawasan tersebut juga dianggap menakutkan karena pernah terjadi kasus pembunuhan, prostusi dan tempat nongkrong ilegal berbau narkoba.

Karena alasan itulah, Pak De Bowo prihatin dan kini berusaha menggarap lokasi tersebut menjadi Kampung Wisata Hijau yang layak untuk dikunjungi masyarakat Depok dan sekitarnya.

“Sebelumnya memang kawasan diaini dikenal dengan angka kriminalitas yang tinggi (diantaranya, marak adanya peredaran narkoba, miras, prostitusi, pembunuhan dan pembegalan),” ujar Pak De Bowo di acara soft launching “Kampung Wisata Hijau Taman Tematik” di Jalan raya Juanda seberang Situ Pengarengan Sabtu (18/12/2021).

Pakde Bowo mengungkapkan, bisa menggarap lahan tersebut berdasarkan Perjanjian Kerjasama Pengawasan, Penataan dan Pemanfaatan lahan Right of Way Jalur Pipa Gas PT. Pertamina Gas di Kota Depok antara K3D dengan PT. Pertamina Gas pada Januari 2017. K3D juga telah melakukan berbagai upaya terutama terkait penataan kawasan tersebut. Bahkan katanya di beberapa area mulai dilakukan upaya penghijauan dan pembersihan kawasan.

Pada 29 Januari 2021 lalu, K3D telah melakukan Perjanjian Kerjasama Pengawasan, Penataan dan Pemanfaatan Lahan dengan PT. Translingkar Kita Jaya (TLKJ) selaku pengelola Jalan Tol Cijago di ruas Jalan Juanda, Depok.

“Dalam menjalankan isi perjanjian kerjasama yang salah satu poinnya adalah menjaga kelestarian daerah tangkapan air di aliran outlet Situ Pengarengan. Adapun tujuan utama penataan kawasan adalah sebagai upaya antisipasi agar kawasan tersebut tidak lagi dipergunakan secara ilegal oleh pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab dan menjaga keindahan kawasan sebagai cerminan dari keindahan kota,” paparnya.

Ia menambahkan, masih dalam rangka upaya konservasi daerah tangkapan air, terutama outlet Situ Pengarengan yang berada tepat di bawah Jalan Tol Cijago (Embung Juanda), K3D juga telah menyambangi Kantor Pengelolaan Sumber Daya Air (PSDA) Propinsi Jawa Barat (Jabar) di Bogor.

Dalam kesempatan tersebut, K3D menyampaikan rencana pengembangan kawasan Embung Juanda yang terintegrasi dengan Situ Pengarengan dan berada di bawah pengelolaan PSDA Propinsi Jabar.

“Selain itu, karena Situ Pengarengan saat ini berada di dalam kawasan Universitas Islam Internasional Indonesia (UIII), K3D secara resmi juga telah menyampaikan surat kepada pihak UIII tentang rencana pengembangan kawasan tersebut,” terang Pakde Bowo. Sementara itu, Ketua K3D, Ibnu Mansyur menambahkan, bahwa Pemerintah Kota (Pemkot) Depok juga telah menyampaikan dukungannya terhadap rencana penataan kawasan Jalan Juanda untuk menjadi Kampung Wisata.

“Saat kunjungan K3D ke Dinas Pemuda Olahraga Kebudayaan dan Pariwisata (Disporyata) Kota Depok di tahun 2020 yang lalu, Kepala Disporyata Kota Depok, Dadan Rustandi, sangat mendukung rencana penataan dan pengembangan kawasan Juanda untuk dijadikan Kampung Wisata Hijau Taman Tematik. Di bulan September 2021, Pemkot Depok melalui Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Depok, Supian Suri secara resmi juga menyatakan dukungannya,” ungkapnya.

K3D dalam mewujudkan upaya pengembangan kawasan Juanda juga telah melakukan koordinasi dan komunikasi dengan berbagai pihak, diantaranya Badan Pelaksanaan Jalan Nasional (BPJN) Wilayah 5, Jawa Barat, yang membawahi urusan pengelolaan Jalan Juanda. 

NASIONAL

Ngerih! Polisi Ringkus 4 Pelaku Sindikat Pemalsuan Uang 22 Miliar, ini Peran Para Pelaku!

Published

on

FEM Indonesia, Jakarta – Tim Penyidik dari Subdit Ranmor Ditreskrimum Polda Metro Jaya berhasil mengungkap kasus pemalsuan mata uang rupiah senilai 22 miliar.

Dari hasil pengungkapan, polisi meringkus 4 orang tersangka yang diduga terlibat langsung dalam kasus tersebut.

“Adapun peran dari keempat tersangka yaitu Sdr. M sebagai koordinator produksi uang palsu, Sdr. FF membantu pemindahan mesin cetak GTO dari Gudang Gunung Putri Ke Villa Sukaraja Sukabumi, Sdr. YS membantu mencarikan Villa Sukaraja di Sukabumi untuk produksi uang palsu dan Sdr. MDCF membantu mencarikan tempat untuk pemotongan dan paking uang palsu di Daerah Srengseng Jakarta Barat,” ujar Dirreskrimum Polda Metro Jaya Kombes Pol Wira Satya Triputra dalam Jumpa Pers di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Jumat (21/6/2024).

Wira mengatakan bahwa para pelaku menjalankan aksinya di Jakarta dan Jawa Barat dan sudah lebih kurang 3 bulan. “Kegiatan tersangka dalam pembuatan uang palsu sudah berjalan sejak bulan April sampai dengan Juni 2024 di Villa Sukabumi Jawa Barat dan di Srengseng Kembangan Jakarta Barat,” jelasnya.

“Para tersangka dijerat dengan Pasal 244 KUHP, Pasal 245 KUHP, Pasal 55 dan 56 KUHP dengan ancaman hukuman penjara 15 tahun penjara,” ungkap Kombes Wira 

Kepada petugas, menurut keterangan dari para tersangka, uang palsu pecahan seratus ribu sebanyak 220.000 lembar senilai 22 miliar dipesan oleh Sdr. P (DPO) dan dijanjikan akan di beli dan bayarkan setelah Idul Adha dengan perbandingan harga 1:4 yaitu sebesar 5,5 miliar rupiah.

Saat ini pihak kepolisan masih mengejar 3 DPO yang teribat dalam kasus tersebut antara lain Sdr. A berperan sebagai pembeli mesin dan peralatan untuk mencetak uang palsu, Sdr. I sebagai operator mesin cetak GTO dan Sdr. P sebagai pemesan uang palsu.

Dari kasus ini Polisi telah menyita Barang bukti berupa Uang Palsu sebanyak 220.000 lembar pecahan seratus ribu senilai 22 Miliyar, Uang Palsu sebanyak 180 lembar kertas Plano yang belum dipotong, Mesin pemotong Uang, Alat print mesin cetak merk GTO, Plat warna pencetak sesuai gambar, Kertas Plano ukuran A3, Alat ultra violet serta mesin hitung uang.

Polda Metro Jaya menghimbau kepada masyarakat agar dalam bertransaksi uang menerapkan metode 3D (Dilihat, Diraba, Diterawang) dan menghimbau bagi masyarakat yang mempunyai informasi terkait dengan peredaran uang palsu segera laporkan ke pihak Kepolisian terdekat.

Continue Reading

NASIONAL

Lebaran Haji 2024, Baznas Depok Salurkan 410 Paket Daging Kurban

Published

on

FEM Indonesia, Depok – Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) Kota Depok menggelar acara pelaksanaan kurban Berkah Baznas di Kelurahan Curug, Kecamatan Bojongsari, Kota Depok, sebagai puncak perayaan Hari Raya Idul Adha 1445 H, Senin (17/06/2024). 

Baznas Kota Depok berhasil mengumpulkan hewan kurban sebanyak 40 Kambing dan Domba serta 1 Sapi. 

Keseluruhan hewan ini telah dipotong dan dibagikan kepada masyarakat dhuafa hingga hari Tasyrik, pada 11 dan 12 Zulhijah, dengan total penerima manfaat sebanyak 410 orang.

Ketua Baznas Kota Depok, Endang Ahmad Yani mengucapkan terimakasih kepada seluruh Mudohi yang telah mempercayakan hewan kurban kepada Baznas  Kota Depok.

“Kami apresiasi banyak terima kasih kepada para Mudohi yang telah mempercayakan hewan kurbannya, dititipkan, difasilitasi oleh Baznas Depok yang akan disalurkan kepada yang berhak, kami sangat yakin dari apa yang bapak ibu sampaikan, akan mendapatkan pahala yang tak terhingga dari Allah  SWT,” ujar Endang dalam keterangan yang diterima, Selasa (18/06/2024).

Endang menyebutkan, program Kurban Berkah Baznas Depok tahun ini cukup sukses, karena manfaatnya dapat dirasakan oleh banyak orang, mulai dari yang berkurban, penerima kurban, hingga para peternak kurban.

“Kurban kali ini Alhamdulillah kita cukup berhasil, terima kasih kepada para panitia Kurban Berkah Baznas Depok yang telah luar biasa bekerja, kepada para pimpinan, para mudohi juga para mustahik yang telah mempercayakan kepada Baznas Depok,” ucapnya.

Ia menambahkan, Baznas Depok  juga mengapresiasi kepada balai-balai ternak, ke depan diharapkan dapat menjadi mitra-mitra yang terus bisa kerja sama dengan Bazans dalam rangka menyiapkan hewan kurban yang baik, untuk memfasilitasi para Mudohi, menitipkan kurbannya ke Baznas Depok.

“Program Kurban Berkah Baznas Depok juga akan dibagikan kepada mereka yang mengalami stunting dan kemiskinan di 1 Kecamatan Kota Depok,” jelas Endang. Program Kurban Berkah Baznas Depok telah dipastikan tepat sasaran dan sesuai dengan prinsip 3A, yakni Aman Syar’i, Aman Regulasi, Aman NKRI. 

“Baznas juga memberikan fasilitas bagi para Mudhohi yang  menunaikan kurbannya hingga H+2 Idul Adha 1445 H,” pungkas Endang.

Continue Reading

NASIONAL

Kapolri: Idul Adha Momentum Jaga Toleransi

Published

on

FEM Indonesia – Kapolri Jenderal Polisi Drs. Listyo Sigit Prabowo mengucapkan selamat Iduladha 1445 Hijriyah kepada umat Islam yang merayakan. 

“Selamat Hari Raya Idul Adha 1445 Hijriyah mohon maaf lahir dan batin,” ungkap Jenderal Sigit, Senin (17/6/24).

Pada hakikatnya, ujar Kapolri, Hari Raya Idul Adha menjadi momentum dalam memperingati peristiwa ketika Nabi Ibrahim AS bersedia mengorbankan putranya Nabi Ismail AS sebagai wujud kepatuhan terhadap Allah SWT. Momentum ini, disebut Jenderal Sigit harus menjadi pengingat agar semangat toleransi harus terus digaungkan.

“Mari bersama memperingati Hari Raya kurban dengan semangat toleransi dan persatuan kesatuan untuk menjaga utuhnya kebhinekaan,” ujarnya.

Jajaran pejabat utama (PJU) Mabes Polri pun melakukan salat Idul Adha di Lapangan Bhayangkara Mabes Polri. Khutbah dalam Salat Idul Adha pun diisi oleh Wakil Rektor III Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta Prof. Ali Munhanif, M.A., Ph.D.

Sementara Kadiv Humas Polri Irjen. Pol. Sandi Nugroho menyatakan, dalam momentum ini terdapat 8.583 hewan kurban. Terdiri dari 5.209 sapi dan 3.374 kambing.

Dari ribuan hewan kurban itu, 611 sapi dan 17 kambing hasil dikumpulkan di Satker Mabes Polri. Kemudian, di Polda jajaran 4.598 sapi dan 3.357 kambing.

“Untuk pendistribusian hewan qurban PJU Mabes diarahkan ke Komplek Polri, Asrama Polri, Ponpes dan Yayasan Yatim Piatu, Mako Polres. Serta Polsek se-Jabodetabek,” kata Kadiv Humas.

Continue Reading
Advertisement
Advertisement

Trending